Jelajahi Jember dalam 1 hari anda!

8/07/2012

Cerpen Gombal

Cintaku Tulus Padamu
Cerpen ini adalah cerpen yang kutulis dalam Lomba Diva Press namun belum lolos seleksi
Oleh : Monafisa Rizqi

Tum paasse aye yun muskurayee
Tum nena jane kya sapne de khaye
Aabto mera dil jaane ka sota hai
Kya karoon ha ye
Kuch...kuch hota hai..
            Iringan lagu itu terngiang menemani detik-detik berharga perjalanan dua sejoli dimabuk asmara. Mereka bagaikan sepasang artis Bollywood Rahul dan Anjalli yang tengah tenar menghiasi layar kaca. Dari kejauhan Wati berlari menghampiri Tomi. Di padang rumput yang menghijau itu Wati terlihat sangat cantik dengan balutan gaun putihnya, seperti bidadari yang baru turun dari khayangan.
            “Wati..ii...iii!” Panggil Tomi sambil mengulurkan tangannya.
            “Tomi..ii.ii!” Wati menyambut uluran tangan Tomi lalu hanyut ke dalam pelukannya.
            Kedua wajah mereka saling berdekatan. Getaran cinta itu semakin menggelora. Dekat..dekat..dekat... dan...
            BYUR!
            Hujan deras mengguyur dua sejoli itu hingga basah kuyup.
            “Tomii....iiii!!!!”
            Aneh. Suara Wati yang tadinya lembut berubah menjadi suara yang tak asing lagi baginya tapi siapa gerangan. Tomi sampai gelagapan.
            “Heh! Wati, Wati, Wati...! Emang elu pikir emak lu ini Wati?!! Setrep lu!”
            Jiah.... ternyata itu suara emaknya. Wati sang pujaan hati menghilang begitu saja dalam ingatan gara-gara setimba air yang mengguyur wajahnya.
            “Ya ela Mak, Tomi cuma kagum sama emak. Wajah emak itu ngingetin ane sama pemain sinetron yang bening itu lho Mak. Sapa tuh Koes.. Koes..Hernawati gitu mak..”
            “O.. Inneke Koeshernawati, Tom?” nada emak semakin merendah.
            “Nah itu! Bener itu Mak! Tapi Inneke itu orangnya lembut Mak, kagak pernah ngomong kasar, kagak pernah nyiram air ke muka orang Mak. Udah cantik, baik hati pula.”
            “Eh.. iya deh iya.. mak salah. Maapin ye..” ujar emak tersipu-sipu sambil ngelus bahu Tomi.
            “Ye, ane maafin Mak. Mak, perut Tomi perih nih mak. Tomi kangen bener sama tongseng kangkung bikinan emak. Emak kalo lagi masak makin bening aje. Bangga deh Tomi punya emak yang cuantik, pinter masak lagi.” Ujar Tomi sambil meringis memegangi perutnya.
            “Waduh.. anak emak laper ye? Ya udah.. emak ke dapur dulu mau masakin kesukaan elu ye.” Sahut Emak sambil senyum-senyum sendiri, lalu bergegas menuju dapur.
            Tomi pun tertawa cekikikan sambil mengelus dada. Aman. Untung timba tadi nggak dipake nabok badannya kalo emak sampai tahu Wati itu anak kepala desa yang kaya bin cuantik. Emak paling sensi plus minder kalo Tomi berkhayal terlalu tinggi soal gadis pilihannya. Ya, maklum saja. Latar belakang Tomi dan Wati sudah beda. Tomi sama emaknya hanya tinggal di rumah kecil, yang sumpek dan lembab. Tahu dirilah Si Emak biar nggak dianggap sok pede, pengen punya mantu kaya. Berbeda dengan Tomi yang agak keras kepala. Udah keras kepala kepedean lagi, menarget Wati sebagai calon bininya.
***
            Sambil menghirup rokoknya, pemuda dua puluh tahunan itu memainkan gitar bututnya yang senar-senarnya sudah usang. Bahkan di bagian ujungnya diganjel dengan batang pensil agar bisa distem.
            Jreng... genjreng.. genjreng.
            Tiba-tiba dari arah kanan terlihat sesosok perempuan cantik yang melintas di depannya.
            DEG!
            “Wati bro!” pekik Tomi dalam hati.
            “Misi neng, jangan lewat jalan sini dong...” kata Tomi.
            Wati pun menghentikan langkahnya sembari mengerutkan dahi.
            “Emangnya napa?”
            “Karena eneng sudah melewati jalan cinta abang...” jawab Tomi.
            Wati pun tertunduk malu sambill tersenyum manis.
            “Bentar neng, karena udah terlanjur lewat jalan cinta abang. Neng harus dengerin angin cinta yang berhembus di dalamnya”
            Wati hanya terdiam mencoba meracik bahasa kias Tomi.
            Kau cantik hari ini. Dan aku suka
            Kau lain sekali. Dan aku suka..
            “Ih, abang bisa aja. Tapi bentar ya Bang, Wati mau pulang dulu. Nih belanjaan harus cepet dimasak Bang.”
            “Eih, eih. Udah kayak Chef Savira Queen pisan nih eneng.” Goda Tomi sambil menirukan gaya Sunda kakeknya.
            Wati kembali tersenyum dan beranjak pergi. Namun seketika tangannya tertahan oleh tangan Tomi. Lalu Tomi pun menyambar barang belanjaan Wati yang lumayan berat. Dan berdiri di belakangnya.
            “Yuk Neng,” ujar Tomi mantap sambil membusungkan dadanya biar kelihatan seksi di depan gadis pujaannya itu. Tepatnya biar seperti James Bond yang siap siaga menjaga keselamatan Sang kekasih hati.
            “Bener nih, gak papa Bang?”
            “Buat Wati, barang berat beginian jadi terasa ringan kok.” Sahut Tomi seraya mengangkat-angkat kedua alisnya.
            Tokcer. Akhirnya Tomi mengantar Wati sampai ke rumahnya. Dan waktu emas itu dipergunakannya untuk lebih pedekate. Siapa tahu maksud hati memeluk gunung. Mungkin hati Wati sedikit demi sedikit bisa dilelehkan.
***
            Di teras rumah, Babenya Wati sedang asyik menikmati secangkir kopi. Namun dahinya berkerut saat melihat Wati kembali ke rumah dengan orang lain. Babe pun berdiri sambil membenahi kacamatanya untuk memperjelas pandangan.
            “Hah! Tuh anak berani-beraninya jalan sama anakku” batin Babe.
            Babe pun sudah berkacak pinggang di depan rumah.
            “Assalamu ‘alaikum Be.. Wati habis belanja nih Be. Belanjaannya banyak untung ada Bang Tomi yang bantuin Wati bawa belanjaan ini” kata Wati sambil mencium tangan Babenya.
            “Waalaikum salam. Hmh... elu lagi elu lagi Tom! Nggak bosen napa deketin anak gue?” hardik Si babe.
            Tomi pun menganggukkan kepala sambil tersenyum.
            “Ini Be, barang belanjaannya. Tenang Be, kagak ada maksud ape-ape. Tomi cuma kasihan lihat anak kepala desa yang terkenal baik hati itu repot bawa barang belanjaan.” Ujar Tomi sambil meletakkan barang belanjaan Wati di lantai teras.
            “Ah, lu bisa aja Tom. Emang orang-orang pada bilang kalau gue baek hati?”
            “Yah babe, bukan itu aja Be. Semua orang juga tahu kalau babe itu kepala desa yang bijaksana, prihatin ma warga, dermawan plus kagak suka marah-marah. Pokoknya yang baik-baik ada di babe mua deh!” sahut Tomi sembari mengacungkan jempolnya.
            Si babe manggut-manggut sambil tersenyum simpul. Lalu mempersilahkan Tomi untuk minum kopi bersama di teras rumahnya.
            “Jadi... Tomi demen nih sama Wati?”
            “Iye.. Be.” Jawab Tomi tersipu malu.
            “Trus.. Tomi punya apa nih buat menarik hati Wati?” selidik babe.
            “Tomi punya cinta yang tulus Be, dari hati..” ujarnya sambil tersenyum.
            BRAK!
            Meja di teras itu jadi sasaran Babe.
            “Lu kira anak gua makan cinta?! Enak aja! Jangan berani deketin anak gua lagi ya kalo elu kagak punya ape-ape buat Si Wati! Pengangguran aja dibanggain! Sono pergi jauh!” sentak Babe sambil telunjuknya nunjuk-nunjuk ke muka Tomi.
            Tomi pun sampai kaget dibuatnya. Tanpa panjang lebar Tomi pun berlalu dari hadapan Babe sambil tersenyum kecut.
            Ah, dunia terasa  tidak adil. Segalanya selalu diukur dari materi. Bahkan cinta pun harus dibeli dengan materi. Wati sang pujaan hati tak bisa didapatkannya lantaran ada halangan, yaitu babenya yang super galak dan paling ijo matanya kalau denger kata ‘duit’. Pengangguran sih pengangguran, tapi tak usahlah si Babe bilang terus terang kayak gitu. Bikin sakit hati saja. Sepanjang perjalanan pulang Tomi masih kepikiran dengan kata-kata si Babe tadi.
***
            Merasa jenuh dengan suasana rumah, Tomi memilih nongkrong di gardu terletak beberapa meter dari rumahnya bersama beberapa tukang ojek yang mangkal di sana. Gardu itu merupakan tempat pengusir sepi baginya. Tomi biasa ngobrol dan bercanda dengan bapak-bapak tukang ojek itu, sehingga kejenuhannya bisa terlupakan.
            “Eh Tom! Lu ngapain muka pake ditekuk segala?” ujar salah satu tukang ojek yang dari tadi duduk di atas motor bebeknya. Mang Rohim, begitu panggilannya. Dia adalah orang yang paling dekat dengan Tomi
            “Masalah hati Bang.” Jawab Tomi lesu sambil duduk di dalam gardu.
            Mang Rohim langsung saja mendekat padanya, lalu duduk di samping Tomi.
            “Tom, jangan patah semangat gitu. Gua dulu mpe berbulan-bulan pedekate ma bini gua. Akhirnya dia mau juga nikah ma gua.”
            “Beda Mang. Bukannya Tomi nyerah. Tapi bingung nyari jalan keluar. Babenya Wati kagak setuju. Gue cuma pengangguran kere Mang. Bisa apa? Gue juga nggak mau Wati nantinya nggak bahagia kalo ikut gue.” Ujar Tomi lalu menghela nafas.
            Mang Rohim terdiam sejenak. Dia tengah memeras otak untuk memecahkan masalah Tomi. Maklum, Tomi sudah dianggap seperti saudaranya sendiri. Tak lama kemudian wajahnya berbinar cerah. Tampaknya Mang rohim sudah menemukan ide jitu.
            “Hm.. tadi malam gua lihat acara tivi. Apa tuh namanya.. kalo kagak salah ye.. Umm.. Raja Konyol Sejagad apa gitu?”
            “Raja Banyol Sejagad Mang..” sahut Tomi lirih.
            “Itu dia Tom! Elu coba aja daftar siapa tahu lolos trus bisa ngebanyol deh di depan orang banyak. Lumayan Tom hadiahnya. Kan elu hobi banget tuh ngebanyol.. elu kan orangnya gokil amat Tom.”
            Tomi mengeryitkan dahi. Kedua matanya menatap tajam wajah Mang Rohim.
            “Makasih Mang...! Makasih banget! Mang Rohim emang hebat! Udah nyelametin hidup Tomi! Ya udah Mang.. Tomi keburu, mau pergi dulu!! Yuhui..ii!” teriak Tomi girang sambil menciumi tangan Mang Rohim, lalu berlalu pergi.
            Mang Rohim hanya menggelengkan kepala melihat tingkah Tomi yang tidak dapat ditebak itu. Tapi tak apalah, Tomi senang Mang Rohim pun ikut senang.
***
            “Hadirin sekalian mari kita sambut kontestan nomor lima! Tomi Sutomejo Putro!” kata Sang pembawa acara.
            Hal itu pun disambut dengan riuh tepuk tangan penonton. Berarti sudah saatnya Tomi menunjukkan kebolehannya. Inilah Tomi yang sesungguhnya. Si Babe harus tahu bahwa kekuatan cinta bisa mengalahkan segalanya. Begitu juga cinta Tomi pada Wati yang takkan pernah tenggelam diterpa badai.
            Kali ini Tomi tampil dengan sangat macho. Berbalut atasan jaket dan sepatu boot kulit yang dipinjamnya dari Mang Rohim plus bawahan celana cutbray warisan Sang kakek yang dulunya mantan penyanyi orkes. Serta sebuah topi koboi dan gitar yang semakin melengkapi penampilannya. Keren. Begitu pikirnya.
            “Elo tahu nggak kalo ‘Cinta dapat mengubah segalnya’. Gue setuju banget, soalnya gara-gara cinta gua jadi basah kuyup! Bayangin aja pagi-pagi gara-gara ngimpiin cinta gue, gue dapat jatah setimba air dari Emak gue! Busyet dah mpe segitunya gara-gara Si cinta. So, gue cuma kasih wejangan aja.. cinta datang karena ada kesempatan dan niat pelakunya. Maka waspadalah... waspadalah.” Ujar Tomi di akhir banyolannya. Lalu ia memainkan gitar bututnya dengan sebuah lantunan lagu Selimut Hati-nya Once.
Aku.. akan menjadi malam-malammu
Kan menjadi mimpi-mimpimu
Dan selimuti hatimu yang beku
                        .......
            Spontan saja seluruh penonton langsung memberikan standing applause meriahnya pada Tomi. Maka tak heran di akhir acara Tomi pun menjadi juaranya. Sebagai hadiah, ia pun membawa pulang sejumlah uang yang tak sedikit nominalnya.
            “Wati, gue persembahin hadiah ini khusus buat elu. Elu yang bikin gue ada di sini. I love you... ” kata Tomi bangga di depan para penonton.
            Sementara itu seorang gadis anak kepala desa tertunduk lesu di depan layar kaca. Pengantin baru yang berumur sepekan pernikahan itu pun memandangi cincin mungil yang melingkar di jari kirinya sembari menitikkan butiran air mata.
        
                                                 ***Selesai***

3 komentar:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Your Pasif Income

Adsense Indonesia

Domain & Hosting mulai 30rb, Click disini! (The cheapest Domain & Hosting)

hosting